Pengalaman Kerja Dan Job Deskripsi Bagian Quality Control

Quality Control – Dalam sebuah perusahaan , semua departemen saling berhubungan satu sama lain.  Di antara semua departemen, manajemen mutu memainkan peran penting, yang berdampak langsung pada kinerja bisnis.

Jika suatu produk gagal memenuhi standar kualitas, maka itu berdampak pada penjualan bisnis dan tingkat kepuasan pelanggan juga.  Untuk memastikan perusahaan memiliki proses kualitas yang ketat yang membantu kelancaran bisnis, Mempekerjakan seorang inspektur quality control memperlancar proses kerja.

Pengertian Quality Control (QC)

Analoginya adalah, suatu perusahaan dalam mengembangkan perusahaanya dari waktu ke waktu dengan mudah dapat menentukan standar kualitas, proses serta prosedur internal perusahanaan masing-masing, kemudian pihak-pihak yang berkepentingan dalam hal ini disebut dengan stakeholder diminta untuk mengikutinya.

Quality Control adalah Serangkaian proses guna memastikan semua pihak yang berkepentingan tersebut mengikuti dan mematuhi standar dan juga prosedur yang ditentukan.

Job Deskripsi Bagian Quality Control

Seorang yang bekerja di bagian QC  memantau aspek kualitas bahan mentah yang masuk ke perusahaan dan produk yang siap dikirim.  Mereka juga memastikan bahwa produk yang diproduksi memenuhi standar kualitas yang ditentukan oleh perusahaan sebelum dikirim ke pelanggan.

Peran pekerjaan inspektur QC melibatkan menganalisis pengukuran, melakukan pengujian, dan memantau fase produksi.  Mereka terlibat dalam berbagai domain, mulai dari makanan hingga elektronik hingga mobil hingga pakaian.  Mereka memilah barang-barang yang gagal memenuhi standar kualitas dan meningkatkan proses produksi untuk mengurangi kemungkinan kegagalan.

Tanggung Jawab Dan Kewajiban Bagian Quality Control

Tanggung jawab QC Inspector bervariasi dari satu industri ke industri lainnya, namun ada beberapa tanggung jawab umum terlepas dari domainnya. 

Berikut adalah tanggung jawab dan kewajiban sebagai bagian dari jin deskripsi bagian Quality Control :

  1. Melakukan pengukuran penilaian kualitas dari semua produk yang siap dikirim dan bahan baku yang masuk
  2. Memperhatikan baik-baik rencana, spesifikasi, dan cetak biru untuk memahami persyaratan produk
  3. Menolak semua bahan baku yang masuk gagal memenuhi ekspektasi kualitas dan laporkan masalah tersebut ke departemen terkait secepatnya
  4. Menyelesaikan masalah terkait kualitas yang mematuhi tenggat waktu
  5. Memberikan pelatihan kepada tim jaminan kualitas
  6. Merancang protokol desain yang efisien yang dapat digunakan di semua domain
  7. Menyiapkan dokumentasi proses inspeksi, yang mencakup laporan rinci dan catatan kinerja
  8. Merekomendasikan langkah-langkah perbaikan pada proses produksi untuk memastikan standar kendali mutu terpenuhi
  9. Memandu tim produksi tentang masalah kontrol kualitas untuk meningkatkan kualitas produk
  10. Memantau tingkat kepuasan pelanggan
  11. Memantau fase produksi di berbagai tingkatan

Persyaratan inspektur Quality Control

Ada pun Persyaratan inspektur Quality Control adalah sebagai berikut :

  1. Pendidikan
  2. Sertifikasi
  3. Keterampilan
  4. Komunikasi
  5. Kemampuan organisasi
  6. Kekuatan fisik
  7. Keterampilan Teknis
  8. Keterampilan Pelatihan
  9. Perhatian Terhadap Detail
  10. Keterampilan Matematika

Pendidikan

Persyaratan pendidikan peran pekerjaan inspektur QC bergantung pada industri tempat Anda bekerja.  Berikut adalah daftar persyaratan pendidikan yang harus dimiliki seseorang untuk mendapatkan peran ini:

  1.  Harus memiliki ijazah sekolah menengah atas atau pendidikan yang setara
  2. Memiliki gelar sarjana dapat memperluas cakrawala pekerjaan Anda dan mendapatkan potensi juga
  3. Pengalaman waktu nyata di domain yang sama
  4. Keterampilan dokumentasi dan presentasi yang sangat baik
  5. Pengetahuan luar biasa tentang kantor Microsoft
  6. Pengetahuan mendalam tentang standar kendali mutu

Sertifikasi

Peran pekerjaan sebagai inspektur kontrol kualitas tidak memerlukan sertifikasi apa pun untuk memiliki karier yang progresif di domain tersebut.  Tetapi memilikinya pasti akan menunjukkan profesionalisme dan kompetensi Anda di tempat kerja.  Kandidat yang ingin berkembang di bidang ini dapat mengikuti ujian berbasis komputer di pusat ujian yang diakui.  Contoh berbagai sertifikasi Lean Six Sigma yang diakui secara global seperti Lean Six Sigma Green Belt, Lean Six Sigma Black Belt, dan Lean Six Sigma Yellow Belt.

Keterampilan

Untuk berhasil mengejar karir sebagai inspektur kendali mutu, seseorang membutuhkan kombinasi keterampilan lunak, keterampilan teknis, dan kualitas tertentu:

Komunikasi

Pengawas kendali mutu memiliki keterampilan komunikasi lisan dan tertulis yang mahir untuk menemukan kebutuhan mereka.  Kadang-kadang, mereka mungkin harus menulis protokol ke departemen terkait.

Kemampuan organisasi

Inspektur Quality Control harus memiliki keterampilan organisasi yang kuat untuk melakukan tinjauan dan inspeksi produk.

Kekuatan fisik

Pemeriksa Quality Control harus cukup mampu untuk berdiri dalam durasi yang lebih lama.  Mereka harus mampu mengangkat jenis mesin yang berat dan berbeda untuk keperluan inspeksi.

Keterampilan Teknis

Pengawas Quality Control harus memiliki pengetahuan yang kuat tentang jenis peralatan dan program komputer yang digunakan dengan mematuhi pedoman keselamatan organisasi.  Mereka juga harus mengetahui dokumen teknis, manual, dan cetak biru untuk memastikan produk memenuhi standar kualitas.

Keterampilan Pelatihan

Pengawas Quality Control mungkin perlu melatih karyawan mereka untuk beberapa proses dan prosedur tertentu.  Mereka harus cukup mampu untuk melatih karyawan tentang cara mencegah kekurangan dan bekerja menuju alur kerja yang lebih lancar.

Perhatian Terhadap Detail

Seorang inspektur Quality Control harus cukup waspada untuk mengidentifikasi variasi dalam produk untuk memenuhi standar spesifik.  Mereka harus menyadari perubahan yang dilakukan pada proses dan fungsi.

Keterampilan Matematika

Memiliki pengetahuan dasar matematika sangat penting dalam mengukur dan menghitung spesifikasi selama pengembangan produk.

Lingkup Kerja Inspektur Quality Control

Peran pekerjaan inspektur QC sepenuhnya bergantung pada industri dan ukuran organisasi.  Rutinitas kerja / lingkungan kerja seorang inspektur kendali mutu memiliki berbagai aspek yang sama seperti beberapa mungkin bekerja dengan jam biasa, dan yang lain mungkin bekerja dengan jam ekstra sesuai dengan tenggat waktu produksi yang bersangkutan.

 Daftar industri yang memberikan peran pekerjaan inspektur Quality Control :

  1. Produksi makanan
  2. Industri kimia dan pakaian jadi
  3. Produsen furnitur
  4. Produsen alat
  5. Industri manufaktur elektronik
  6. Perusahaan farmasi

Pengalaman Dan Prospek Kerja Bagian Quality Control

Dengan pengalaman, Inspektur QC dapat berkembang di lapangan sebagai pelatih, pemimpin tim, dan supervisor.  Mereka juga dapat berkembang menjadi peran yang lebih luas dalam domain manajemen kualitas seperti manajemen produksi, penjualan teknis, atau sistem manajemen audit.

Terlepas dari kemajuan teknologi dalam organisasi terkait kendali mutu, konsep otomasi tidak selalu menggantikan inspeksi pribadi.  Ada situasi tertentu di mana inspeksi pribadi sangat penting untuk menguji bau, penampilan, performa produk, kain, dan rasa produk. 

Proses otomasi muncul secara eksplisit ketika ada kebutuhan untuk memeriksa elemen yang terkait dengan ukuran, ketebalan, atau lebar.  Pemeriksa Pengendalian Mutu yang bercita-cita dan berpengalaman dapat membuktikan karier mereka di masa depan dengan kursus manajemen mutu yang diakui industri yang membantu dalam pengembangan karier mereka.

Seorang Inspektor QC yang sukses sangat mungkin menjadi Manajer QC.

Manajer QC yang sukses harus memiliki keterampilan pemecahan masalah yang sangat baik dan dapat memastikan bahwa proses dan produk secara konsisten memenuhi standar kualitas yang ditetapkan.

Job Deskripsi Manajer Quality Control

  1. Mengembangkan dan menerapkan standar kualitas.
  2. Mengembangkan dan menerapkan sistem kendali mutu.
  3. Memantau dan menganalisis kinerja kualitas.
  4. Memeriksa dan menguji bahan, peralatan, proses, dan produk untuk memastikan spesifikasi kualitas terpenuhi.
  5. Berkolaborasi dengan manajer operasi untuk mengembangkan dan menerapkan kontrol dan peningkatan.
  6. Memastikan bahwa alur kerja, proses, dan produk mematuhi peraturan keselamatan kerja.
  7. Menyelidiki dan memecahkan masalah produk atau produksi.
  8. Mengembangkan tindakan korektif, solusi, dan perbaikan.
  9. Meninjau kode, spesifikasi, dan proses.

Persyaratan Manajer Quality Control

  1. Gelar dalam kualitas, industri, atau teknik mesin.
  2. Sertifikasi ASQ lebih disukai.
  3. Pengalaman 2+ tahun dalam rekayasa kualitas, jaminan kualitas, atau peran serupa.
  4. Pengalaman coding dan menggunakan alat dan proses perangkat lunak QA.
  5. Keterampilan komunikasi dan interpersonal yang kuat.
  6. Keterampilan analitis dan pemecahan masalah yang kuat.
  7. Keterampilan manajemen proyek yang sangat baik.

Sekian penjelasan yang dapat saya bagikan kali ini, semoga ilmunya dapat bermanfaat dan berguna bagi kehidupan kita semua, Aaminn.

Terimakasih telah berkunjung dan membaca artikel ini, sampaikan pendapat atau saran anda di kolom komentar ya.

Lebih bermanfaat jika dibagikan ke

Leave a Comment