Mengupas Lambang K3 dan Artinya

Jika Anda bekerja pada sebuah perusahaan manufaktur atau perusahaan yang mempunyai risiko pekerjaan yang tinggi, Anda akan banyak melihat berbagai lambang keselamatan dan kesehatan kerja (K3). Lambang K3 itu mempunyai makna penting dalam usaha meminimalisir kecelakaan kerja. Jadi, lambang dan simbol K3 itu mempunyai peran penting bukan hanya sekedar tempelan semata. Nah, lambang atau rambu K3 umumnya mempunyai makna tertentu. Setiap lambang dan simbol K3 itu dibedakan berdasarkan warna dan bentuknya, hingga kombinasi keduanya.

Sayangnya belum banyak orang yang paham mengenai lambang dan simbol K3 dan artinya. Dalam kesempatan ini, kami akan memberikan penjelasan lengkap mengenai lambang K3 beserta dengan maknanya. 

Warna Lambang K3 dan artinya

Salah satu yang membedakan lambang K3 satu dengan yang lain adalah warna lambang itu sendiri. Dalam lambang K3, ada beberapa warna yang mana setiap warna itu mempunyai tanda atau pemberitahuan yang berbeda-beda. Perbedaan tingkat risiko itu berdasarkan pada warna. 

Dengan kata lain, lambang yang berwarna merah itu berbeda dengan yang berwarna hijau, kuning dan yang lainnya. Setidaknya ada lima warna yang banyak kita temukan dalam lambang K3. Adapun warna tersebut adalah warna merah, oranye, kuning, hijau dan biru. 

Baca juga: Sertifikasi K3. Definisi, Tugas Dan Syaratnya

Untuk penjelasan lengkap dari masing-masing warna tersebut, mari kita simak ulasannya berikut ini:

Warna Merah

Warna merah mungkin termasuk warna yang paling sering Anda temui pada lambang K3. Warna ini mengindikasikan adanya bahaya kebakaran yang mengharuskan semua aktivitas harus berhenti. Selain itu, material yang mudah terbakar juga sering diberi tAnda dengan warna lambang merah.

Sebagai contoh, jika ada area tempat penyimpanan bahan kimia cair, maka ada lambang dan simbol K3 merah. Warna lambang dan simbol K3 ini juga identik dengan peringatan akan terjadinya risiko bahaya saat bekerja, termasuk berujung pada kematian. 

Warna Oranye

Selain warna merah, ada warna lambang K3 oranye. Secara level bahaya, warna oranye digunakan untuk mengindikasikan agar selalu awas akan bahaya yang bisa terjadi saat bekerja. Adapun risiko bahaya tersebut bisa dari cedera hingga kematian.

Warna rambu oranye K3 biasanya digunakan untuk memberikan tanda pada alat-alat perusahaan yang berbahaya, seperti gerindra, pisau, dan mesin yang lainnya. Jika Anda berada di area mesin atau peralatan perusahaan manufaktur, Anda akan menemukan rambu K3 yang berwarna oranye ini. 

Warna Kuning

Warna lambang K3 ini juga mengindikasikan adanya bahaya saat sedang bekerja. Jika Anda melihat rambu K3 dengan warna kuning, maka Anda harus selalu berhati-hati. Hal tersebut karena adanya potensi bahaya kecelakaan kerja yang bisa terjadi seperti jatuh, tertimpa material, terpeleset, hingga kecelakaan ringan dan sedang lainnya.  Selain itu, warna ini juga menjadi rambu bahwa daerah tersebut rawan terbakar. 

Warna Hijau

Dalam K3, warna hijau sering digunakan untuk menunjukkan tempat penyimpanan peralatan keselamatan kerja. Selain itu, warna ini juga menjadi simbol keamanan kerja. Sebagai contoh, jika Anda menemukan instruksi keselamatan kerja, maka warna hijau ini yang akan digunakan.

Instruksi keselamatan kerja, seperti cara memakai alat pelindung diri (APD), peringatan menggunakan helm, dan yang lainnya biasanya tertulis dengan warna hijau pada lambang K3.  

Warna Biru

Jika warna hijau sering digunakan sebagai instruksi keselamatan kerja, warna biru untuk menuliskan pemberitahuan. Banyak pemberitahuan, himbauan hingga petunjuk keselamatan kerja tertulis dengan warna biru ini. 

Sebagai contoh, ketika Anda sedang masuk ke ruang kerja, ada himbauan untuk tidak mengambil foto maupun video. Nah, himbauan tersebut umumnya tertulis menggunakan warna biru.

Dalam rambu-rambu K3, kelima warna di atas yang sering kita jumpai dalam sistem manajemen K3. Perusahaan akan menggunakan warna-warna tersebut untuk membedakan lambang K3 satu dengan yang lainnya. 

Warna-warna tersebut kemudian berpadu dengan beberapa bentuk-bentuk umum pada lambang K3. Untuk penjelasan lengkap bentuk lambang K3, Anda bisa menyimak ulasannya berikut ini. 

Bentuk Lambang K3 dan artinya

Selain warna lambang K3, ada juga bentuk-bentuk lambang dan simbol K3 yang juga mempunyai arti masing-masing. Seperti halnya dengan warna, setiap bentuk ini itu mengindikasikan tingkat bahaya tertentu.

Secara umum, ada tiga bentuk lambang dan simbol K3 yang sering kita temukan di pabrik. Adapun bentuk-bentuk lambang tersebut adalah segitiga, lingkaran, persegi panjang atau kotak dan bentuk larangan. Untuk lebih jelasnya, mari kita simak penjelasannya sebagai berikut!

Bentuk segitiga

Bentuk ini mengindikasikan akan terjadinya potensi bahaya. Bentuk ini sering digunakan untuk menjadi simbol adanya material yang mudah terbakar, meledak dan yang lainnya. Bentuk lambang K3 ini juga bisa berkombinasi dengan warna merah, kuning dan juga hijau. 

Perpaduan bentuk segitiga dengan warna kuning sering kita temui dalam pabrik. Kombinasi lambang serta simbol K3 tersebut menjadi rambu untuk selalu waspada akan risiko kecelakaan kerja yang bisa terjadi. 

Bentuk Lingkaran

Bentuk lingkaran pada simbol K3 juga menjadi penanda instruksi atau tata cara dalam keselamatan dan kesehatan kerja. Biasanya, himbauan atau pemberitahuan menggunakan bentuk lingkaran ini. Bentuk lingkaran ini bisa berpadu dengan warna-warna K3 lainnya, baik hijau, biru dan yang lainya. 

Namun demikian, kombinasi bentuk dan warna yang sering kita temui adalah bentuk lingkaran berpadu warna biru atau hijau. Sebagai contoh, himbauan untuk tidak mengambil gambar atau foto di dalam pabrik itu biasanya menggunakan kombinasi warna dan bentuk tersebut. 

Bentuk persegi panjang atau kotak

Bentuk persegi atau kotak pada simbol K3 juga banyak digunakan dalam pabrik.  Bentuk persegi ini menjadi simbol untuk menandakan area atau tempat penyimpanan kotak pertolongan pertama atau P3K. Selain itu, bentuk persegi ini juga mengindikasikan zona aman. 

Umumnya, bentuk persegi ini berkombinasi dengan warna putih maupun hijau. Sebagai contoh, perpaduan bentuk persegi dengan warna hijau untuk menandakan zona aman dan pertolongan pertama.

Bentuk Larangan

Salah satu bentuk yang sering kita temui di pabrik adalah bentuk larangan ini. Bisa kita bilang bentuk ini mungkin bentuknya yang paling banyak dibandingkan dengan bentuk lambang K3 lainnya. 

Bentuk larangan ini adalah lingkaran dengan garis diagonal. Salah satu bentuk larangan yang sangat umum adalah larangan merokok. Bentuk larangan ini bisa berpadu dengan berbagai warna termasuk hijau dan merah. 

Jika larangan tersebut bersifat keras, maka menggunakan warna merah. Namun jika larangan tersebut bersifat layaknya himbauan biasanya menggunakan warna hijau. 

Setidaknya ada 4 bentuk pada rambu-rambu K3 yang perlu Anda ketahui. Dengan mengenali bentuk-bentuk tersebut, Anda akan lebih mudah memahami rambu tersebut. 

Baca juga: Simbol-Simbol K3 dan Keterangannya

Penutup

Demikianlah, pembahasan lambang K3 dan artinya. Adanya simbol K3 itu bukan hanya sekedar hiasan atau tempelan semata. Namun, lambang-lambang K3 itu mempunyai pesan penting dalam keselamatan dan kesehatan kerja. Dengan adanya lambang dan simbol K3 tersebut, orang-orang khususnya karyawan akan lebih berhati-hati dalam menjalankan kewajibannya. Mereka akan lebih waspada terhadap risiko bahaya kerja yang bisa terjadi di sekitarnya. 

Lebih bermanfaat jika dibagikan ke

Leave a Comment